January 30, 2023

“Ditemukan – saat ini tidak diindeks” berarti Google mengetahui tentang URL tersebut tetapi belum merayapi atau mengindeksnya.

Ikuti proses lima langkah ini untuk mendiagnosis dan memperbaiki masalah.

Jika Anda hanya melihat beberapa halaman dengan masalah “Ditemukan – saat ini tidak diindeks”, coba minta pengindeksan melalui Google Search Console (GSC). Untuk melakukannya, klik “inspeksi URL” pada menu dan masukkan URL halaman. Jika saat ini tidak diindeks, tekan tombol “Minta pengindeksan”.

Cara meminta pengindeksan di Google Search Console

Jika semuanya baik-baik saja, Anda akan melihat pesan bahwa URL telah ditambahkan ke antrian perayapan prioritas.

Catatan sampingan.

Ada batasan berapa banyak URL yang dapat Anda kirimkan. Meskipun ini tidak ditentukan dalam dokumen, Anda biasanya dapat mengirimkan 10-15 URL setiap hari.

Jika ini tidak berhasil, hampir selalu ada masalah mendasar yang perlu Anda diagnosis dan perbaiki sebelum meminta pengindeksan untuk kedua kalinya. Jadi teruslah membaca.

 

2. Periksa masalah anggaran perayapan

Anggaran perayapan adalah seberapa cepat dan berapa banyak halaman yang ingin dirayapi oleh mesin telusur di situs Anda. Jika URL yang dapat dirayapi melebihi anggaran perayapan, Anda mungkin melihat peringatan “Ditemukan – saat ini tidak diindeks”.

Menurut Gary Illyes dari Google, 90% situs tidak perlu mengkhawatirkannya. Namun, meskipun masalah dengan anggaran perayapan cenderung memengaruhi situs yang lebih besar, penyiapan teknis tertentu, masalah, dan kesalahan dapat menyebabkan masalah pada situs yang lebih kecil.

Mari kita lihat beberapa hal yang dapat menyebabkan masalah anggaran perayapan dan cara memperbaikinya.

Apakah Anda menyajikan konten dari subdomain?

Katakanlah situs web utama Anda aktif contoh.com, tetapi Anda memiliki aset di subdomain seperti cdn.contoh.com. Dalam hal ini, subdomain aset dapat dianggap sebagai bagian dari situs web utama Anda dan dikelompokkan bersama untuk anggaran perayapan.

Pertimbangkan untuk menayangkan aset dari URL CDN dengan anggaran perayapan terpisah untuk mengatasi masalah ini.

Apakah Anda memiliki pengalihan yang tidak perlu?

Biasanya, saat kami memutuskan untuk menghapus halaman dari situs web, kami menambahkan pengalihan ke halaman lain yang relevan. Namun, ini tidak selalu diperlukan. Kecuali halaman tersebut memiliki backlink atau lalu lintas, lebih baik untuk menghapus atau mengganti tautan internal ke halaman yang dihapus dan mengembalikan 404.

Berikut flowchart yang menjelaskan prosesnya:

Cara memperbaiki pengalihan yang tidak perlu

Anda dapat menemukan URL yang dialihkan dengan tautan internal dan eksternal secara gratis dengan akun Ahrefs Webmaster Tools (AWT). Berikut prosesnya:

  1. Jelajahi situs web Anda dengan Audit Situs Ahrefs
  2. Buka perayapan terbaru
  3. Pergi ke Pengalihan laporan
  4. Klik pada jumlah pengalihan URL internal
  5. Tambahkan kolom untuk “Tidak. dari semua tautan” dan “Tidak. dari domain perujuk”
Pengalihan dengan tautan internal dan tautan balik, melalui Audit Situs Ahrefs

Apakah Anda memiliki konten duplikat?

Konten duplikat adalah saat Anda memiliki salinan halaman yang hampir atau persis sama yang dapat diakses di banyak URL. Contohnya meliputi:

  • Halaman yang sama dapat diakses di versi www dan non-www situs Anda, serta HTTPS dan HTTP.
  • Pengembangan atau pementasan instance.
  • Halaman produk atau kategori kosong dengan konten boilerplate.

Cara Anda mengatasi masalah duplikat konten bergantung pada keadaan Anda.

Belajarlah lagi: Konten Duplikat: Mengapa Terjadi dan Cara Memperbaikinya

Sudahkah Anda menggunakan tautan nofollow internal?

Tautan nofollow tidak akan mencegah halaman diindeks. Namun, menggunakannya secara internal memberi tahu mesin pencari bahwa sebuah halaman tidak penting.

Berikut cara menemukan halaman dengan tautan internal nofollow secara gratis menggunakan AWT:

  1. Jelajahi situs Anda dengan Audit Situs
  2. Pergi ke Tautan laporan
  3. Klik tab “Masalah”
  4. Cari peringatan dan pemberitahuan “Halaman hanya memiliki tautan internal masuk nofollow” dan “Halaman memiliki tautan internal masuk nofollow dan dofollow”
Menemukan tautan internal yang tidak diikuti dengan Audit Situs Ahrefs

Jika halaman itu penting, ganti tautan nofollow dengan yang diikuti.

Apakah Anda memiliki halaman yatim piatu?

Jika satu-satunya cara untuk menemukan halaman baru Anda adalah dari peta situs dan tidak memiliki tautan internal, Google mungkin menganggapnya tidak penting.

Saya akan membahas ini secara lebih rinci di bawah ini ketika berbicara tentang tautan internal.

 

3. Periksa masalah kualitas konten

Google tidak mengindeks semua yang ditemukannya. Dia memprioritaskan konten berkualitas tinggi, unik, dan menarik. Karena Google belum merayapi halaman dengan peringatan ini, Google tidak dapat mengetahui apakah kontennya berkualitas rendah atau tidak. Namun, itu mungkin memiliki ide berdasarkan halaman serupa yang sudah dirayapi—itulah sebabnya mungkin perayapan “tidak diprioritaskan”.

Berikut adalah beberapa jenis konten yang kemungkinan besar tidak akan diindeks oleh Google:

  • Konten yang diterjemahkan mesin – Terjemahan akan jauh dari sempurna jika Anda menggunakan Google Translate API atau yang serupa untuk melokalkan konten. Dalam hal ini, itu tidak terlalu berguna untuk pencari.
  • Konten berputar – Di sinilah Anda menggunakan perangkat lunak untuk menulis ulang konten. Hasilnya hampir selalu berkualitas rendah, konten yang dijiplak.
  • Konten yang dihasilkan AI – Alat penulisan AI semakin populer, tetapi jarang membuat konten yang bermanfaat tanpa keterlibatan manusia.
  • Konten tipis – Ini adalah halaman tanpa banyak konten unik.

Jika salah satu dari ini berlaku untuk konten Anda, gunakan diagram alur di bawah ini untuk memperbaiki masalah:

Bagaimana mengatasi masalah kualitas konten

Singkatnya, jika Anda memiliki konten tipis, gabungkan dengan konten tipis lainnya untuk membuat sesuatu yang berguna atau hapus. Jika tidak, perbaiki kontennya. Jika konten yang dihasilkan tidak dibuat untuk penelusuran organik, lakukan pengindeksan agar mesin telusur dapat memprioritaskan perayapan halaman yang lebih penting.

 

4. Periksa apakah konten ditautkan secara internal

Tautan internal adalah tautan dari satu halaman di situs web Anda ke yang lain. Google sering melihat URL tanpa satu atau banyak tautan internal sebagai tidak penting dan mungkin tidak mengindeksnya. Anda dapat memeriksa apakah URL joindulu.com memiliki tautan internal secara gratis dengan AWT. Berikut caranya:

  1. Jelajahi situs Anda dengan Audit Situs
  2. Pergi ke Penjelajah Halaman alat
  3. Filter untuk “Semua halaman” di bawah “Konten”
  4. Tambahkan kolom untuk “No. dari semua tautan”
Menemukan jumlah tautan internal ke halaman di situs web, melalui Audit Situs Ahrefs

Jika Anda memilih tautan balik dan/atau peta situs sebagai sumber URL saat menyiapkan proyek Anda, Anda mungkin juga dapat menemukan beberapa halaman yatim piatu. Pergi saja ke Tautan laporan, klik tab “Masalah”, dan cari kesalahan “Halaman yatim piatu (tidak memiliki tautan internal masuk)”.

Menemukan halaman yatim piatu dengan Audit Situs Ahrefs

Rekomendasi

Menemukan semua halaman yatim piatu di situs web Anda mungkin tidak dapat dilakukan dengan alat perayapan seperti Audit Situs. Ini karena halaman yatim piatu tidak memiliki tautan internal untuk dirayapi. Anda harus memeriksa log server untuk gambaran lengkap. Pelajari caranya di panduan kami untuk menemukan halaman yatim piatu.

Anda juga dapat menggunakan Ahrefs untuk menemukan peluang penautan internal antara dua halaman yang ada. Berikut caranya:

  1. Pergi ke Peluang tautan internal laporkan dalam Audit Situs
  2. Masukkan kata kunci yang terkait dengan halaman yang ingin Anda tambahkan tautan internal
  3. Pilih “Kata Kunci” sebagai mode pencarian

Sebagai contoh, katakanlah Ahrefs menulis posting tentang penelitian kata kunci. Memasuki “penelitian kata kunci” menemukan halaman di situs Anda yang menyebutkan kata kunci itu dan menunjukkan konteksnya kepada Anda. Anda kemudian dapat menambahkan tautan kontekstual internal jika relevan.

Menemukan peluang tautan internal menggunakan laporan peluang tautan internal di Audit Situs Ahrefs

Atau, Anda dapat mencari di dalam teks halaman menggunakan Penjelajah Halaman untuk menemukan halaman potensial untuk ditautkan saat Anda memublikasikan halaman baru.

Mencari peluang tautan internal kontekstual menggunakan Penjelajah Halaman di Audit Situs Ahrefs

Namun, tak satu pun dari taktik ini yang dapat menggantikan struktur situs web yang baik dengan tautan internal logis. Itu adalah sesuatu yang harus diprioritaskan oleh setiap situs. Namun, jika Anda menghadapi masalah, salah satu caranya adalah dengan “meretas” kedalaman perayapan Anda dan memastikan semua halaman internal Anda ditautkan dari peta situs HTML.

Peta situs HTML adalah halaman HTML yang memberikan gambaran yang lebih baik kepada pengguna tentang struktur situs web Anda dan cara yang lebih mudah untuk bernavigasi. Tidak seperti peta situs XML, yang dibuat untuk diuraikan oleh sistem yang berbeda, peta situs HTML dibuat untuk pengguna. Meskipun terkadang dianggap sebagai masa lalu, mereka masih relevan.

Jika Anda memiliki situs web besar, Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk membaginya menjadi struktur logis, karena Anda tidak ingin puluhan ribu URL ditautkan dari satu halaman. Lihat bagaimana LinkedIn melakukannya untuk mendapatkan inspirasi.

Tautan balik adalah salah satu sinyal yang digunakan Google untuk memutuskan apakah suatu halaman cenderung bernilai dan layak untuk dirayapi. Jika halaman Anda tidak memiliki atau sedikit backlink berkualitas tinggi, itu mungkin salah satu alasan Google telah “mengurangi prioritas” perayapan.

Mendapatkan lebih banyak backlink mungkin yang paling sulit dari semua yang terdaftar, tetapi itu membuahkan hasil. Bahkan satu tautan berharga dapat membantu Google menemukan konten Anda dan mengindeksnya lebih cepat.

Anda dapat melihat berapa banyak backlink yang dimiliki setiap halaman di situs web Anda secara gratis dengan AWT.

Jika Anda ingin memeriksa halaman tertentu, rekatkan ke Site Explorer Ahrefs dan centang Ringkasan laporan.

Memeriksa tautan balik ke halaman di Site Explorer Ahrefs

Jika Anda ingin melihat halaman mana yang memiliki banyak backlink atau tidak, masukkan domain Anda ke Site Explorer dan centang Terbaik dengan tautan laporan.

Menemukan halaman yang paling banyak ditautkan di situs web menggunakan laporan Tautan Terbaik di Penjelajah Situs Ahrefs

Jika halaman penting memiliki sedikit atau tidak ada backlink, pertimbangkan untuk mencoba membangun lebih banyak.

Terus belajar