January 30, 2023

Pemasaran masuk adalah tempat Anda membangun kesadaran merek dan minat dengan konten. Pemasaran keluar adalah tempat Anda menjangkau konsumen untuk melakukan hal yang sama.

Pemasaran masuk vs. keluar

Dalam posting ini, Anda akan belajar bagaimana memutuskan mana yang lebih baik untuk bisnis Anda.

Mari kita mulai dengan dasar-dasarnya.

Apa itu pemasaran masuk?

Inbound marketing adalah strategi pemasaran yang bertujuan untuk “menarik pelanggan” dengan konten yang relevan dan bermanfaat.

Istilah ini diciptakan oleh Brian Halligan dan Dharmesh Shah, pendiri perusahaan SaaS HubSpot. Menurut mereka, biasanya melibatkan tiga tahap:

  1. Menarik – Mendatangkan orang yang tepat.
  2. Mengikutsertakan – Bantu mereka dengan poin dan tujuan rasa sakit mereka.
  3. Sukacita – Bantu mereka menemukan kesuksesan dengan produk atau layanan Anda.
Gambar yang menunjukkan cara kerja pemasaran masuk

1. Menarik

Tahap ini adalah tentang menarik calon pelanggan ke situs web Anda dengan konten yang bermanfaat.

Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan membuat konten untuk topik yang dicari pelanggan target Anda. Anda dapat menemukan topik ini menggunakan alat penelitian kata kunci seperti Penjelajah Kata Kunci Ahrefs.

Misalnya, berikut cara kami menemukan topik untuk toko online yang menjual produk kopi:

  1. Cari tahu kata dan frasa yang mungkin dimasukkan calon pelanggan di Google
  2. Masukkan kata kunci ke dalam Penjelajah Kata Kunci
  3. Pergi ke Istilah yang cocok laporan
  4. Alihkan tab ke Pertanyaan
Laporan istilah yang cocok, melalui Penjelajah Kata Kunci Ahrefs

Belajarlah lagi: Riset Kata Kunci: Panduan Pemula oleh Ahrefs

2. Libatkan

Beberapa orang yang mengunjungi situs web Anda akan langsung membeli. Tetapi banyak yang tidak mau. Itu karena mereka membutuhkan waktu—waktu untuk memikirkan masalah mereka, mempertimbangkan situasi mereka, dan mengevaluasi solusi.

Bahkan jika mereka tidak membeli sekarang, Anda pasti ingin berada di sana dan terus melibatkan mereka. Dengan begitu, brand Anda akan menjadi top of mind ketika saatnya membeli.

Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan membuat daftar email. Dorong pengunjung situs web Anda untuk mendaftar, lalu kirimkan pembaruan rutin kepada mereka. Misalnya, kami mengirim buletin mingguan yang menyertakan konten terbaru dan saran dari seluruh web.

Buletin Ahrefs

3. Menyenangkan

Setiap pelanggan yang senang dapat menyebarkan kabar baik di antara teman dan keluarga mereka, sehingga merujuk lebih banyak pelanggan kepada Anda.

Tapi bagaimana Anda “menyenangkan” pelanggan Anda?

Cara terbaik untuk melakukan ini adalah memiliki produk yang hebat. Jika produk Anda tidak membantu pelanggan memecahkan masalah mereka, tidak masalah berapa banyak taktik yang Anda terapkan.

Anda juga ingin memandu pelanggan Anda untuk memanfaatkan produk atau layanan Anda sebaik-baiknya. Misalnya, di Ahrefs, kami memiliki banyak sekali kursus mendalam yang membahas celah dan celah dalam menggunakan alat kami.

Akademi Ahrefs

Contoh pemasaran masuk

Pemasaran masuk terutama tentang membuat dan menerbitkan konten. Jadi contoh pemasaran masuk biasanya bermuara pada berbagai jenis konten yang dapat Anda buat, yang meliputi:

  • Posting blog, misalnya, blog ini.
  • Video, misalnya saluran YouTube kami.
  • Podcast, misalnya, podcast “The Perpetual Traffic”.
  • Webinar, misalnya, webinar ConvertKit.
  • Konten media sosial, misalnya, kami Twitter Akun.

Dan banyak lagi.

Pemasaran masuk: pro dan kontra

Haruskah Anda berinvestasi dalam pemasaran masuk? Mari kita lihat pro dan kontra.

Pro

Berikut adalah keuntungan dari inbound marketing:

  • Tidak mengganggu Prospek menemukan Anda pada waktu dan kemauan mereka sendiri.
  • Ditargetkan – Prospek mencari konten Anda hanya ketika mereka tertarik atau memiliki masalah. Hal ini membuat lebih mudah untuk menjual kepada mereka.
  • Daya tahan – Prospek dapat terus menemukan konten Anda selama konten tersebut berperingkat tinggi di Google, tertaut secara internal, atau ada sebagai bagian dari arsip konten Anda (misalnya, saluran YouTube). Ini mengirimkan lalu lintas yang konsisten ke situs web Anda tanpa Anda harus “secara aktif” memeliharanya.
  • Bisa lebih hemat biaya dalam jangka panjang – Blog kami mendapatkan sekitar 573.000 kunjungan pencarian bulanan. Jika kami membeli lalu lintas tersebut melalui iklan penelusuran, biayanya diperkirakan sebesar $795.000 per bulan (atau $9,5 juta per tahun). Mempertimbangkan bahwa tim konten kami adalah <10 orang dan kami masing-masing tidak dibayar jutaan dalam gaji, kami dapat mengatakan bahwa pemasaran masuk lebih murah dalam jangka panjang.
Lalu lintas organik untuk blog Ahrefs, melalui Penjelajah Situs Ahrefs

Kontra

Berikut adalah beberapa kerugian dari pemasaran masuk:

  • Membutuhkan waktu untuk bekerja – Anda perlu waktu untuk membuat konten berkualitas tinggi. Anda juga membutuhkan waktu bagi Google untuk menemukan dan memberi peringkat pada konten Anda. Faktanya, SEO membutuhkan waktu sekitar tiga hingga enam bulan untuk bekerja.
  • Menantang untuk melakukannya dengan baik – Ada terlalu banyak konten akhir-akhir ini. Jika ingin menonjol, Anda perlu membuat konten berkualitas tinggi yang disukai orang untuk dibaca. Itu bisa menjadi tugas berat jika Anda kekurangan sumber daya.

Apa itu pemasaran keluar?

Pemasaran keluar adalah strategi pemasaran di mana perusahaan secara aktif mendorong pesan tentang suatu produk kepada prospek.

Sementara pemasaran keluar merupakan taktik yang sama sekali berbeda, dari panggilan dingin ke iklan media sosial, secara kasar kita dapat memecahnya menjadi “tahapan” ini:

  1. Penargetan audiens – Putuskan siapa yang akan melihat pesan Anda.
  2. Pesan mendorong – Dorong pesan secara aktif.
  3. Menindaklanjuti – Tindak lanjuti dengan audiens target (jika tidak ada tanggapan).

1. Penargetan audiens

Penargetan audiens adalah tempat Anda memutuskan siapa yang harus melihat pesan Anda. Misalnya, jika Anda menjalankan iklan billboard di Times Square, Anda memutuskan untuk menargetkan orang-orang di New York City.

Bahkan taktik seperti panggilan dingin dan email dingin tidak acak. Perusahaan biasanya mendapatkan daftar nomor atau email yang relevan (misalnya, orang yang menjadi pelanggan perusahaan X) untuk mendorong pesan mereka.

2. Pesan mendorong

Di sinilah Anda membuat dan mendorong pesan yang ingin dilihat audiens target Anda. Untuk iklan media sosial, tampilannya seperti ini:

Contoh iklan Facebook dari Ahrefs

Untuk panggilan dingin dan email dingin, itu akan menjadi nada bicara Anda.

3. Menindaklanjuti

Jika tidak ada tanggapan terhadap pesan awal Anda, Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk menindaklanjuti. Misalnya, ini adalah email tindak lanjut yang saya kirimkan untuk memeriksa apakah seseorang tertarik untuk berkontribusi pada sebuah postingan:

Contoh email tindak lanjut

Untuk iklan media sosial, tindak lanjut dapat dilakukan melalui penargetan ulang.

Contoh pemasaran keluar

Berikut adalah beberapa contoh umum pemasaran keluar:

  • Panggilan dingin
  • Email dingin
  • Surat langsung
  • Baliho
  • Cetak Iklan
  • Iklan televisi
  • Iklan media sosial, misalnya, iklan Instagram
  • iklan YouTube

Pemasaran keluar: pro dan kontra

Haruskah Anda berinvestasi dalam pemasaran keluar? Inilah pro dan kontra.

Pro

Apa keuntungan dari outbound marketing?

  • Hasil lebih cepat – Secara umum, taktik pemasaran keluar jauh lebih mudah diatur dan dijalankan. Oleh karena itu, Anda sebenarnya bisa mendapatkan hasil lebih cepat.
  • Lebih mudah melacak “kesuksesan” – Misalnya, Anda dapat dengan mudah mengukur jumlah pembukaan atau balasan untuk cold email, jumlah tayangan dan klik dari iklan media sosial, atau bahkan jumlah respons positif dari cold call. (Ada pengecualian, seperti menjalankan iklan billboard besar di Times Square.)

Kontra

Ada juga kerugian dari pemasaran keluar:

  • Interupsi – Prospek belum tentu mencari produk atau jasa Anda, jadi pada dasarnya Anda mengganggu jadwal harian mereka untuk menunjukkan pesan Anda. Untuk taktik seperti cold call dan cold email, ada risiko bahwa Anda dapat “merusak” merek Anda dalam jangka panjang jika Anda melakukan spam.
  • Kebutaan – Orang cenderung mengabaikan atau mengabaikan panggilan dingin, email, dan iklan. Mereka juga dapat—dan semakin sering—menggunakan alat seperti pemblokir iklan dan solusi email seperti Gated untuk memblokir iklan dan email yang tidak diinginkan.

Pemasaran masuk vs. keluar: terbaik dari kedua dunia

Meskipun ditata berlawanan, pemasaran inbound dan outbound tidak saling eksklusif.

Faktanya, perusahaan terbaik menggunakannya bersama.

Inilah cara Anda menggabungkan pemasaran masuk dan keluar:

1. Tangkap prospek menggunakan inbound dan tindak lanjuti menggunakan outbound

Bayangkan ini: Bagaimana jika Anda dapat menjangkau orang-orang yang telah menunjukkan minatnya melalui pemasaran keluar? Bukankah akan jauh lebih mudah untuk menjual?

Nah, kamu bisa. Orang-orang yang menelusuri Anda atau konten Anda telah menunjukkan minat mereka pada produk Anda atau masalah yang Anda selesaikan. Jadi daripada “meledakkan” semua orang dengan email atau iklan, inilah yang dapat Anda lakukan:

  1. Lakukan riset kata kunci untuk menemukan topik yang dicari prospek Anda di Google
  2. Buat konten SEO yang berperingkat tinggi untuk topik semacam itu
  3. Tangkap informasi kontak mereka ketika mereka mengunjungi situs Anda
  4. Tindak lanjuti dengan prospek yang paling menjanjikan, misalnya orang yang telah menguji uji coba gratis Anda, mengunjungi halaman perbandingan, menyelesaikan kursus gratis Anda, dll.

Berikut adalah contoh cara kerjanya. Prospek ingin mempelajari cara mengaudit situs mereka untuk masalah SEO. Jadi mereka mencari “cara melakukan audit SEO” dan menemukan posting blog kami.

Dalam postingan blog, mereka mengetahui bahwa mereka dapat mendaftar untuk mendapatkan akun Ahrefs Webmaster Tools (AWT) gratis dan menjalankan audit situs mereka. Jadi mereka melakukannya.

Penyebutan Alat Webmaster Ahrefs dalam entri blog

Dengan mendaftar ke AWT, mereka telah memenuhi syarat untuk tertarik dengan alat SEO seperti milik kami. Jadi, jika kami memiliki tim penjualan, kami dapat dengan mudah menghubungi mereka melalui email untuk mengetahui apakah mereka tertarik untuk meningkatkan ke akun berbayar.

Ini hanya satu posting blog. Anda dapat melihat bagaimana ini dengan mudah meningkatkan ratusan konten yang telah kami buat di blog dan di saluran YouTube kami, menghasilkan ratusan arahan yang berpotensi dapat kami tindak lanjuti.

Faktanya, ini adalah strategi inti dari banyak perusahaan SaaS. Hasilkan prospek berkualitas melalui inbound, lalu jangkau melalui tim penjualan mereka untuk menghasilkan penjualan.

Belajarlah lagi: Lead Generation: Panduan Pemula

2. Gunakan konten untuk membangun kesadaran merek

Bayangkan mendapatkan email dingin dari perwakilan HubSpot. Meskipun tidak diminta, maukah Anda meluangkan waktu beberapa menit untuk melihat apa yang mereka katakan?

Saya yakin Anda akan melakukannya. Itu karena itu HubSpot. Ini merek besar. Anda percaya bahwa email tersebut—meskipun tidak diminta—berpotensi berisi sesuatu yang penting.

Maksud saya adalah ini: Manfaat pemasaran keluar dari memiliki merek yang dapat dikenali dan dikenal. Orang-orang akan memilih apakah akan membaca email Anda atau mendengarkan iklan Anda berdasarkan merek Anda.

Dan salah satu cara membangun merek adalah dengan membuat konten yang relevan dan bermanfaat bagi calon pelanggan Anda.

Jika prospek Anda terus-menerus melihat Anda di SERP dan jika konten Anda benar-benar membantu mereka menyelesaikan masalah mereka, merek Anda akan menjadi perhatian utama. Dan itu hanya dapat berfungsi untuk meningkatkan upaya pemasaran keluar Anda.

3. Gunakan kembali konten masuk untuk pemasaran keluar

Pemasaran keluar tidak selalu hanya tentang promosi penjualan. Ini bukan kasus “spam” sampai seseorang membeli.

Menawarkan nilai di muka dapat membantu dalam mengubah prospek menjadi pelanggan. Misalnya, inilah email dingin yang dikirim ke HubSpot dari Bryan Harris:

Email Bryan Harris ke HubSpot

Alih-alih mempromosikan layanannya di email pertama, Bryan menawarkan nilai. Dia membuat video demo untuk HubSpot untuk menunjukkan seperti apa tampilannya. Dia juga tidak meminta imbalan apa pun — yang dia inginkan hanyalah mengukur minatnya.

Dan itu berhasil—Bryan mendapat kontrak untuk bekerja dengan HubSpot.

Dalam contoh ini, Bryan membuat video demo dari awal. Tapi Anda tidak harus melakukannya. Jika Anda sudah membuat konten, Anda dapat dengan mudah mengubahnya menjadi format baru yang dapat Anda tawarkan kepada prospek. Misalnya, Anda dapat menyusun ebook dari postingan blog yang Anda terbitkan.

Tentu saja, konten yang tepat yang harus Anda buat bergantung pada siapa yang Anda jangkau. Namun intinya tetap—jika Anda melakukan pemasaran masuk, Anda cukup menggunakan kembali konten tersebut untuk upaya pemasaran keluar Anda.

Terus belajar

Lihat sumber daya ini untuk mempelajari lebih lanjut tentang pemasaran masuk dan keluar:

Ada pertanyaan atau komentar? Biarkan aku tahu di Twitter.